Sinergi Kuatkan Pengembangan Rupiah Digital Majukan Ekosistem Blockchain Indonesia

Published 6 months ago on August 07, 2023

by Rina Kurniawan

Kolaborasi D3 Labs dan Asosiasi Blockchain Indonesia

Jakarta, 7 Agustus 2023 – Proyek Garuda, inisiatif Bank Indonesia (BI) untuk pengembangan Rupiah Digital, telah menarik perhatian banyak pihak sejak diumumkan. D3 Labs bersama dengan Asosiasi Blockchain Indonesia (A-B-I) bersinergi untuk memberikan dorongan dalam pengembangan tahap pertama Rupiah Digital. 

Bank Indonesia pun telah mengundang untuk memberikan masukan atau pandangan terkait Consultative Paper (CP) untuk menyempurnakan desain pengembangan Rupiah Digital. Dalam Consultative Paper juga membahas dampak dari penerbitan Rupiah Digital pada sistem pembayaran, stabilitas keuangan dan moneter.

Chairwoman Asosiasi Blockchain Indonesia, Asih Karnengsih, mengatakan sejak Bank Indonesia merilis Consultative Paper (CP) pada Januari 2023, industri blockchain di Indonesia telah diundang untuk berpartisipasi dalam tahap awal pengembangan Rupiah Digital. A-B-I dan para anggotanya, termasuk D3 Labs, telah bekerja sama dalam memberikan rekomendasi yang berfokus pada efisiensi dan manfaat bagi masyarakat Indonesia.

“Inisiatif ini bukan hanya tentang teknologi, tetapi juga tentang bagaimana kita dapat mengintegrasikan teknologi tersebut dengan kebutuhan sebenarnya dari masyarakat Indonesia. Kami memahami pentingnya kolaborasi. Dengan sinergi bersama pemangku kepentingan, termasuk pelaku usaha, pemerintah, dan masyarakat, diharapkan pengembangan Rupiah Digital dapat menciptakan solusi yang optimal untuk masa depan,” kata Asih.

Tigran Adiwirya, Co-CEO D3 Labs, menyampaikan partisipasi aktif pelaku industri dalam pengembangan Rupiah Digital adalah kesempatan berharga untuk mengakselerasi perkembangan ekosistem blockchain di Indonesia. Di samping itu, penerbitan Rupiah Digital akan memberikan banyak manfaat bagi seluruh lapisan masyarakat karena menciptakan inklusivitas dalam sektor keuangan.

“Pengembangan Rupiah Digital juga diharapkan dapat meningkatkan efisiensi serta memperkuat keamanan dalam bertransaksi. Selain itu, dengan menggunakan teknologi blockchain, Rupiah Digital dapat mendorong inklusi keuangan kepada masyarakat dan memastikan aksesibilitas digital Central Bank Digital Currency (CBDC) yang luas tanpa menghambat akses bagi individu atau bisnis yang menggunakan CBDC untuk transaksi keuangan,” tutur Tigran.

Ciptakan Stabilitas Keuangan

Dalam memperkenalkan Rupiah Digital, Tigran menaruh perhatian khusus pada risiko yang mungkin muncul selama proses penarikan dan pemusnahan. Bagaimana memastikan stabilitas keuangan tetap terjaga dan risiko yang dapat dihindari? Salah satu solusi yang bisa dipertimbangkan oleh Bank Indonesia adalah menerapkan fitur desain khusus, seperti batas maksimum kepemilikan individu atas CBDC dan remunerasi berjenjang, sebagai alat untuk melindungi stabilitas keuangan. 

“Dengan adanya batas maksimum kepemilikan atas CBDC oleh individu, BI dapat menghindari akumulasi yang berlebihan oleh sejumlah pihak, yang dapat menyebabkan potensi kepanikan dan penarikan dana yang masif. Selain itu, sistem remunerasi berjenjang dapat memberikan insentif bagi pemegang CBDC untuk menjaga stabilitas dan mengurangi potensi penarikan secara besar-besaran yang dapat mengganggu sistem keuangan secara keseluruhan. Melalui pendekatan ini, BI berupaya untuk menciptakan lingkungan yang aman dan stabil bagi penggunaan CBDC, serta mengurangi risiko yang mungkin timbul dalam perekonomian,” jelasnya.

Dengan menghadirkan Rupiah Digital secara bijaksana dan pengambilan langkah pencegahan yang tepat, BI dapat menciptakan sistem yang aman, stabil, dan terpercaya. Dengan begitu, Rupiah Digital dapat menjadi sarana transaksi yang inovatif dan nyaman bagi seluruh lapisan masyarakat.

Sebagai kesimpulan, sinergi antara D3 Labs, A-B-I, dan seluruh pemangku kepentingan lainnya di industri blockchain diharapkan dapat memperkuat pengembangan Rupiah Digital dan menghasilkan ekosistem yang unggul di Indonesia. Dengan mengintegrasikan teknologi blockchain dengan kebutuhan masyarakat, diharapkan mampu menciptakan solusi finansial di masa depan yang inovatif, efisien, inklusif dan berdaya saing.

###

Latest